spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Tanggapan Syukri Wahid soal JPO dan Tugu Monpera


BALIKPAPAN – Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) simpang Plaza Balikpapan dan Tugu Monumen Perjuangan Rakyat (Monpera) adalah dua ikon Kota Balikpapan yang kini membutuhkan perbaikan. Kondisi JPO cukup memprihatinkan, karena banyak plat tembaga yang hilang. Bahkan muncul kesan kumuh dengan coretan-coretan di tembok. Padahal, jembatan itu sempat menjadi primadona pada masanya.

Begitupun dengan Tugu Monpera. Meskipun masih menjadi salah satu destinasi favorit muda-mudi, namun kondisinya kini sudah tak terlihat lagi.  Dahulu, di sana terdapat patung perunggu berupa tiga sosok yang tengah mendirikan tiang bendera. Namun patung itu roboh, 8 September 2016.

Baik JPO dan Monpera sempat dikabarkan akan direvitalisasi, pada tahun 2019 lalu. Namun, rencana itu diduga tertunda karena pandemi Covid-19.  Setelah pandemi, transisi menuju kebangkitan dengan memulihkan ekonomi. Lantas, apakah rencana yang sempat tertunda itu akan direalisasi?

Terlebih lagi, Kota Balikpapan saat ini tengah menjadi primadona, sebagai tempat singgah setelah ditetapkannya Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Penajam Paser Utara (PPU).  Anggota Komisi III DPRD Balikpapan, Syukri Wahid turut berkomentar terkait belum adanya pembenahan terhadap dua ikon Kota Balikpapan tersebut.

Baca Juga:   DPRD Kota Balikpapan Minta Kontraktor Lebih Safety, Soal Gundukan dan Keretakan di Jalan Km 2

Menurutnya, saat ini Pemerintah Kota Balikpapan masih konsen terhadap proyek skema tahun jamak. “Dan itu lebih persoalan dasar, khususnya pendidikan, kesehatan dan DAS Ampal,” ujarnya Selasa (11/4/2023).

Lebih lanjut Syukri menjelaskan, anggaran saat ini tersedot untuk proyek-proyek tersebut. “Saya lihat, belum ada semacam RPJMD (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah, Red) yang akan direvisi untuk mencoba menata ulang kota. “Jadi itu saya akui, kota ini masih berjalan seperti itu,” tutupnya. (ADV/DPRDBalikpapan/Bom)

BACA JUGA